IBADAH YANG DIREDHAI

image_pdfimage_print

Salam Iftar dan Salam Maghrib…
💖 IBADAH YANG DIREDHAI
Jangan berbangga dengan solat, puasa dan zikir yang banyak kerana semua itu belum tentu membuatkan Allah reda.

Justeru, apa yg membuatkan Allah redha?
Nabi Musa AS: “Wahai Allah, aku telah melaksanakan ibadah. Lalu manakah ibadahku yang membuatkan Engkau redha?”

Allah SWT: “Solat? Solatmu itu untuk dirimu sendiri, kerana dengan mengerjakan solat, engkau terpelihara daripada perbuatan keji dan munkar.”

“Zikir? Zikirmu itu hanya untuk dirimu sendiri, membuatkan hatimu menjadi tenang.”

“Puasa? Puasamu itu untuk dirimu sendiri, melatih dirimu untuk memerangi hawa nafsumu sendiri.”
Nabi Musa AS: “Lalu ibadahku yang manakah yang membuatkan Engkau redha ya Allah?”

Allah SWT: “Sedekah, infaq, zakat dan perbuatan baikmu. Itulah yg membuatkan Aku redha, kerana ketika engkau membahagiakan orang yang sedang susah, Aku hadir di sampingnya. Dan Aku akan menggantikannya dengan ganjaran 700 kali ganda.” (Surah Al-Baqarah ayat 261 hingga 262)
Apabila kamu sibuk dengan ibadah yang lazim dan berbangga dengannya, maka itu tandanya kamu hanya mencintai dirimu sendiri, bukannya Allah.

Tetapi, apabila kamu berbuat baik dan berkorban untuk orang lain, maka itu tandanya kau mencintai Allah dan tentu Allah redha kerananya.

Buatlah perkara yang Allah redha maka Allah akan limpahkan rahmat-Nya dengan membuatkan hidupmu lapang dan bahagia.
Kitab “Mukasyafatul Qulub”, karya Imam Al-Ghazali.


Majlis Berbuka Puasa Pasti Al-Hikmah 1438H

image_pdfimage_print

17 Jun 2017 – Sabtu


Taqwa @ Jalan Taqwa

image_pdfimage_print

Salam Subuh..
💚*TAQWA ATAU JALAN TAQWA*
Dikisahkan pada suatu hari ada seorang lelaki yang bekerja di sebuah hotel yang biasa menyajikan arak dan menjual barang-barang syubhat bertemu dengan Syaikh Mutawali 

asy-Sya’rawi rahimahullah. 
Kemudian Syaikh asy-Sya’rawi menyuruh lelaki tadi untuk berhenti bekerja di hotel tersebut. Akan tetapi lelaki ini beralasan bahwa dia terpaksa bekerja di hotel itu kerna ingin menyara ahli keluarganya dan untuk membayar hutangnya.
Syaikh asy-Sya’rawi kemudian berkata, “Wahai anakku, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
وَمَن يَتَّقِ اللّٰهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا – الطلاق:٢
Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah maka Allah akan menunjukan kepadanya jalan keluar dari kesusahan (Qur’an Surah Ath-Thalaq:2)”. Lalu Syaikh bertanya kepada lelaki itu, “Adakah Allah menyebut taqwa dahulu atau jalan keluar dahulu?”. “Allah menyebut taqwa dahulu,” jawab si lelaki itu.
Syaikh pun berkata, “Jadi kenapa kamu mahu mencari jalan keluar dahulu sebelum taqwa? Kenapa duduk di tempat mungkar ini untuk mencari jalan keluar dahulu, kemudian baru bertaqwa? Kamu semestinya bertaqwa dahulu dan kemudian pasti Allah akan menunjukan kamu jalan keluar”. Setelah mendengarkan nasihat Syaikh asy-Sya’rawi maka lelaki ini pun setuju. Dia meninggalkan pekerjaannya dengan gajinya yang tinggi di hotel tersebut.
Tak lama kemudian, ada seseorang datang bertemu dengan lelaki ini dan menawarkannya sebuah pekerjaan sebagai pengurus di hotel yang berada di Madinah Al Munawwarah berdekatan dengan makam Nabi Muhammad Rasulullah ﷺ. Pekerjaan barunya ini ternyata lebih baik dan hutang-hutangnya pun selesai dilunaskan disebabkan dia mahu mendengarkan nasihat Syaikh asy-Sya’rawi dulu, .“Yang mana lebih dahulu, taqwa atau jalan keluar?” .Utamakan taqwa dahulu dan Allah akan memberi jalan keluar. Apakah kamu hendak mencari jalan keluar sedang kamu dalam keadaan ingkar kepada Allah?Kegilaan apa ini? “Siapa yang bertaqwa kepada Allah, maka Allah akan menunjukan jalan keluar”.
*Kisah ini diceritakan oleh Habib Omar al Hafiz*


Kata Dalam Bahasa Arab Untuk Aktiviti Harian

image_pdfimage_print


Majlis Berbuka Puasa Surau Abu Bakar As Siddiq

image_pdfimage_print

8 Jun 2017 …. Jumaat… bersamaan 14 Ramadhan 1438